Efek Kejut Ma’ruf yang Tak Disangka Sandiaga

Efek Kejut Ma’ruf yang Tak Disangka Sandiaga

155 Kali di Baca

Cawapres Ma’ruf Amin memiliki efek kejut saat menyampaikan visi dan misinya di sesi pertama debat cawapres. Ma’ruf pun disebut unggul atas lawannya, cawapres Sandiaga Uno.

“Sebetulnya, dua-duanya menunjukkan persiapan yang cukup matang karena ketika berbicara betul-betul kalimat terakhir itu sampai detik terakhir itu, misalnya itu terlihat sekali sudah melalui latihan yang cukup matang, sehingga waktunya pun pas,” ujar pengamat politik dari Charta Politika, Yunarto Wijaya.

Meski kedua cawapres memiliki penampilan yang baik dalam menyampaikan visi dan misi, menurutnya, Ma’ruf lebih memiliki efek kejut.

“Yang lebih memiliki efek kejut itu Kiai Ma’ruf, karena memang ekspektasi yang tidak terlalu tinggi kepada Kiai Ma’ruf, tetapi artikulatif sekali, jauh berbeda seperti apa yang ditampilkan di debat pertama,” katanya.

Yunarto melanjutkan, saat menyampaikan visi dan misi, Ma’ruf memiliki intonasi yang memang terlihat seperti layaknya politikus senior dalam menyampaikan pidatonya. Hal ini dilengkapi dengan beberapa kalimat yang menunjukkan bahwa Ma’ruf sebagai sosok ulama.

“Dengan latar belakang beliau sebagai ulama, dengan beberapa kalimat yang memang hanya bisa dikeluarkan oleh ulama.

Tadi ada hadis, itu menurut saya efek kejut yang tidak dimiliki oleh Sandi. Walaupun untuk pembukaan Sandi juga cukup stabil, tapi untuk masuk ke narasi yang memang memiliki daya elektoral seperti ketika dia berbicara BPJS, tetapi efek kejut inilah yang membuat Kiai Ma’ruf unggul 1-0 di awal, karena ada unsur kaget,” imbuhnya.

“Gaya berbicaranya (Ma’ruf) tadi seperti betul-betul orang yang seperti berpidato politik, efek kejut tadi yang menurut saya membuat sebagian orang underestimate atau memiliki ekspektasi rendah kemudian melihat Kiai Ma’ruf sebagai sosok yang berbeda,” lanjutnya.